GambarBarangjmlBeratTotal
keranjang belanja anda kosong
00,00Rp 0
Menu

Sejarah Singkat Industri Bunga

Sabtu, Februari 4th 2017.

toko bunga cipagantiIndustri bunga adalah salah satu industri paling maju di sejumlah negara berkembang dan terbelakang. Bisnis florikultura pertama kali dimulai di Inggris pada akhir abad ke-19. Pada saat ini, mekar ditanam dalam skala besar di berbagai perkebunan besar. Industri bunga hari ini aktif dan global, dengan pertumbuhan yang signifikan dicatat pada 1990-an dan awal 2000-an.

Industri bunga global bernilai kurang dari $ 3 miliar (AS) pada 1950-an. Pada 1994, ini telah berkembang menjadi total $ 100 miliar (AS). Tingkat pertumbuhan agak melambat dalam beberapa tahun terakhir, meskipun penyebaran geografis industri telah melebar. Angka-angka dari IBISWorld menunjukkan ada lebih dari 14.000 toko bunga di Inggris, dengan pendapatan tumbuh pada tingkat 0,8% per tahun antara 2014 dan 2019. Banyak penjual bunga telah meningkatkan penawaran mereka dalam beberapa tahun terakhir untuk memasukkan lebih dari sekadar tanaman dan bunga; sebagian besar sekarang menawarkan layanan hadiah selain yang mereka dikenal secara tradisional.

Industri ini pada dasarnya melibatkan tiga komponen utama: ini termasuk petani, grosir dan pengecer. Ketiga bisnis ini cukup saling terkait. Tren terbaru lebih condong ke arah pemberantasan mediator (pedagang grosir antara petani dan pengecer) sehingga mekar tersedia dengan harga yang jauh lebih rendah.

Angkutan

Mekar tertentu dikirim ke berbagai lokasi datar dikemas dalam kotak. Ini memungkinkan sejumlah besar bunga untuk dikemas dalam ruang yang lebih kecil, seperti palka pesawat. Bunga-bunga lain, termasuk gerbera (aster Gerber), anggrek dan lili air tidak dapat bertahan lama di luar air. Tanaman-tanaman khusus ini dikirim dalam ember air (metode transportasi dalam air ini sering disebut sebagai “Procona”) atau dengan wadah air tertutup sendiri (sering disebut picks) di setiap ujung batang. Ini biasanya terjadi pada bunga tropis yang lebih mahal. Metode sebelumnya memperpanjang umur bunga dan mengurangi waktu kerja karena bunga siap untuk dijual. Namun ini juga mengurangi jumlah bunga yang dapat diangkut. Ini karena mereka jauh lebih berat dari bunga kering dan karena berat ekstra ini, biaya transportasi udara jauh lebih tinggi.

Bunga-bunga mengambil sejumlah rute untuk sampai ke pelanggan. Ini tergantung pada di mana mereka tumbuh dan bagaimana mereka ingin dijual. Petani tertentu memotong dan mengemas bunga di pembibitan mereka sendiri, mengirimkannya langsung ke pelanggan melalui pos. Beberapa bunga dikirim ke perusahaan pengepakan, yang mencetak bunga dan mengumpulkannya dalam tandan untuk dijual ke supermarket atau untuk dikirim melalui pos. Beberapa bunga dikelompokkan dan dibungkus oleh petani dan dijual di pasar grosir bunga, di mana pedagang grosir kemudian menjualnya ke toko bunga, yang mengatur dan mengkondisikan mereka, siap untuk konsumen.

Belanda dan sejarah industri bunga

Secara konvensional, inti dari produksi bunga telah mengelilingi lokasi dengan basis konsumen terbesar mereka. Pusat-pusat ini di seluruh negara maju, seperti Jepang, Amerika Utara dan Eropa Barat semuanya memiliki produsen besar dan konsumen dalam jumlah besar. Pasar konsumen utama adalah Jerman (22%), Amerika Serikat (15%), Prancis (10%), Inggris (10%), Belanda (9%), Jepang (6%), Italia (5%) dan Swiss (5%).

Belanda tetap menjadi pusat industri bunga di Eropa, serta penyedia internasional utama ke benua lain. Pasar bunga terbesar di dunia adalah lelang bunga di Aalsmeer. Produksi dan pengiriman bunga mekar di Belanda telah makmur sejak pertengahan 1970-an. Para petani Belanda memproduksi lebih dari 8 miliar mekar dan lelang bunga bersama-sama memperdagangkan lebih dari € 5,4 miliar (sekitar $ 6,15 miliar) pada bunga potong dan tanaman pot saja pada tahun 1995.

Pusat pertumbuhan bunga baru

Spesialis bunga percaya bahwa fokus produksi telah beralih dari petani kuno ke negara-negara di mana iklim lebih baik dan biaya produksi dan tenaga kerja lebih rendah. Ini telah memastikan pergeseran paradigma dalam perdagangan bunga. Belanda, misalnya, sudah memfokuskan perhatian mereka pada perdagangan bunga daripada produksi bunga, meskipun perdagangan masih memainkan peran penting dalam pengembangan genetika florikultural.

Pusat-pusat manufaktur baru secara khas ditemukan di negara-negara berkembang, termasuk yang seperti Ekuador. Faktanya, Ekuador adalah produsen dan ekspor mawar terbesar di dunia dan terkenal akan mawar berkepala besar yang berkualitas tinggi. Ini turun ke lokasi dataran tinggi di peternakan mawarnya. Angka produksi untuk Ekuador segera diikuti oleh Kolombia, di mana pasar bunga kini telah ada selama lebih dari 40 tahun.

Produk terbaru

Rp 600.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangtoko bunga ulangtahun bandung
Harga Rp 600.000
Lihat Detail
Rp 800.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangtoko bunga dukacita bandung
Harga Rp 800.000
Lihat Detail
Rp 900.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangkarangan bunga papan bandung
Harga Rp 900.000
Lihat Detail
Rp 750.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangkarangan papan bunga dago bandung
Harga Rp 750.000
Lihat Detail
Rp 750.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangpapan bunga kopo bandung
Harga Rp 750.000
Lihat Detail
Rp 100.000 120.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Kodevtr-123
Nama Barangpapan pernikahan di bandung
Harga Rp 100.000 120.000
Anda HematRp 20.000 (16.67%)
Lihat Detail