GambarBarangjmlBeratTotal
keranjang belanja anda kosong
00,00Rp 0
Menu

The Big Bloom — Bagaimana Tanaman Berbunga Mengubah Dunia

Jumat, Juni 17th 2016.

The Big Bloom-bagaimana tanaman berbunga berubah duniaPada musim panas 1973, bunga matahari muncul di kebun sayur ayahku. Mereka tampak bertunas dalam beberapa baris yang dipinjamkannya tahun itu kepada tetangga baru dari California. Baru berusia enam tahun pada waktu itu, saya pada awalnya ditunda oleh tanaman-tanaman norak ini. Bunga-bunga aneh dan semarak itu tampak tidak pada tempatnya di antara kacang-kacangan, paprika, bayam, dan sayuran-sayuran terhormat lainnya yang selalu kami tanam. Namun, lambat laun, kecemerlangan bunga matahari membuatku menang. Halo lingkaran mereka yang lega membebaskan monoton hijau yang pada akhir musim panas menguasai taman. Aku kagum pada burung-burung yang menempel terbalik ke cakram berbulu, emas, sayap berkibar, menjarah benih. Bunga matahari mendefinisikan bunga untuk saya pada musim panas itu dan mengubah pandangan saya tentang dunia.

Bunga punya cara untuk melakukan itu. Mereka mulai mengubah cara dunia terlihat hampir segera setelah mereka muncul di Bumi sekitar 130 juta tahun yang lalu, selama periode Cretaceous. Itu relatif baru dalam waktu geologis: Jika semua sejarah Bumi dikompresi menjadi satu jam, tanaman berbunga hanya akan ada selama 90 detik terakhir. Tetapi begitu mereka berakar kuat sekitar 100 juta tahun yang lalu, mereka dengan cepat melakukan diversifikasi dalam ledakan varietas yang membentuk sebagian besar keluarga tanaman berbunga di dunia modern.

Saat ini, spesies tanaman berbunga lebih banyak daripada dua puluh dibandingkan spesies pakis dan pohon yang mengandung kerucut, atau tumbuhan runjung, yang tumbuh subur selama 200 juta tahun sebelum mekar pertama muncul. Sebagai sumber makanan, tanaman berbunga menyediakan bagi kita dan seluruh dunia hewan makanan yang sangat mendasar bagi keberadaan kita. Dalam kata-kata Walter Judd, seorang ahli botani di Universitas Florida, “Jika bukan karena tanaman berbunga, kita manusia tidak akan ada di sini.”

Dari pohon ek dan palem ke bunga liar dan bunga lili air, melintasi bermil-mil ladang jagung dan kebun jeruk ke kebun ayah saya, tanaman berbunga telah datang untuk menguasai dunia botani dan pertanian. Mereka juga memerintah atas dunia halus yang dicari oleh para seniman, penyair, dan orang-orang biasa untuk mencari inspirasi, penghiburan, atau kesenangan sederhana dengan melihat bunga.

“Sebelum tanaman berbunga muncul,” kata Dale Russell, ahli paleontologi dari North State State University dan State Museum of Natural Sciences, “dunia seperti taman Jepang: damai, suram, hijau; dihuni oleh ikan, kura-kura, dan capung. Setelah tanaman berbunga, dunia menjadi seperti taman Inggris, penuh warna cerah dan beragam, dikunjungi oleh kupu-kupu dan lebah madu. Bunga dari segala bentuk dan warna mekar di antara tanaman hijau. ”

Perubahan dramatis itu merupakan salah satu momen besar dalam sejarah kehidupan di planet ini. Apa yang membuat tanaman bunga mendominasi flora dunia dengan begitu cepat? Apa inovasi hebat mereka?

Ahli botani menyebut tanaman bunga angiospermae, dari bahasa Yunani untuk “kapal” dan “benih.” Tidak seperti tumbuhan runjung, yang menghasilkan biji dalam kerucut terbuka, angiospermaum melampirkan biji mereka dalam buah. Setiap buah mengandung satu atau lebih karpel, ruang berlubang yang melindungi dan memelihara benih. Iris tomat menjadi dua, misalnya, dan Anda akan menemukan karpel. Struktur ini adalah ciri khas dari semua angiospermae dan satu kunci keberhasilan kelompok tanaman besar ini, yang berjumlah sekitar 235.000 spesies.

Kapan dan bagaimana tanaman berbunga pertama muncul? Charles Darwin merenungkan pertanyaan itu, dan para paleobotani masih mencari jawaban. Sepanjang tahun 1990-an penemuan fosil bunga di Asia, Australia, Eropa, dan Amerika Utara menawarkan petunjuk penting. Pada saat yang sama bidang genetika membawa seperangkat alat baru untuk pencarian. Akibatnya, paleobotani modern telah mengalami booming tidak seperti ledakan bunga Cretaceous itu sendiri.

Sekarang pemburu fosil gaya lama dengan sekop dan mikroskop membandingkan catatan dengan ahli biologi molekuler menggunakan sekuensing genetik untuk melacak keluarga tumbuhan modern mundur ke asal usulnya. Kedua kelompok peneliti ini tidak selalu tiba di tempat kelahiran yang sama, tetapi kedua kubu sepakat mengapa pencarian itu penting.

“Jika kita memiliki gambaran yang akurat tentang evolusi tanaman berbunga,” kata Walter Judd, “maka kita dapat mengetahui hal-hal tentang struktur dan fungsinya yang akan membantu kita menjawab pertanyaan-pertanyaan tertentu: Jenis spesies apa yang dapat dilintasi? Apa jenis penyerbuk efektif? ” Ini, katanya, membawa kita ke arah metode pertanian yang lebih masuk akal dan produktif, serta pemahaman yang lebih jelas tentang proses evolusi yang lebih besar.

Elizabeth Zimmer, ahli biologi molekuler dari Smithsonian Institution, telah memikirkan kembali proses itu dalam beberapa tahun terakhir. Zimmer telah bekerja untuk menguraikan silsilah tanaman berbunga dengan mempelajari DNA spesies saat ini. Karyanya dipercepat pada akhir 1990-an selama studi yang didanai pemerintah federal bernama Deep Green, dikembangkan untuk mendorong koordinasi di antara para ilmuwan yang mempelajari evolusi tanaman.

Zimmer dan rekan-rekannya mulai mencari dalam data bersama mereka untuk kelompok tanaman dengan sifat bawaan yang sama, berharap pada akhirnya untuk mengidentifikasi nenek moyang yang sama untuk semua tanaman berbunga. Hasil hingga saat ini menunjukkan bahwa garis keturunan tertua yang hidup, mencapai setidaknya 130 juta tahun, adalah Amborellaceae, keluarga yang hanya mencakup satu spesies yang dikenal, Amborella trichopoda. Sering digambarkan sebagai “fosil hidup,” tanaman kayu kecil ini hanya tumbuh di Kaledonia Baru, sebuah pulau Pasifik Selatan yang terkenal di kalangan ahli botani karena flora purba.

Tetapi kami tidak memiliki Amborella sejak 130 juta tahun yang lalu, jadi kami hanya bisa bertanya-tanya apakah itu terlihat sama dengan varietas hari ini. Kami memiliki fosil tanaman berbunga lain yang punah, yang tertua terkubur dalam sedimen berumur 130 juta tahun. Fosil-fosil ini memberi kita satu-satunya petunjuk nyata kita tentang seperti apa bentuk bunga awal, menunjukkan bahwa bunga itu kecil dan tanpa hiasan, tidak memiliki kelopak mencolok. Bunga tanpa embel-embel ini menantang sebagian besar gagasan tentang apa yang membuat bunga menjadi bunga.

Untuk melihat seperti apa kemungkinan angiosperma primitif pertama, saya terbang ke Inggris dan di sana bertemu dengan paleobotani Chris Hill, yang sebelumnya dengan London’s Natural History Museum. Hill mengantarku melewati pedesaan yang berkelok ke Smokejacks Brickworks, sebuah tambang di selatan London. Smokejack adalah lubang sedalam 30 kaki (30 meter) di tanah, seluas beberapa lapangan sepak bola, yang telah menawarkan jauh lebih banyak daripada bahan baku untuk batu bata. Lempungnya yang berwarna karat telah melestarikan ribuan fosil dari sekitar 130 juta tahun yang lalu. Kami berbaris ke dasar tambang, berlutut dan mulai menggali.

Segera Hill mengangkat sepotong batu lumpur. Dia memberikannya kepada saya dan menunjuk ke jejak batang kecil yang berakhir di bunga yang belum sempurna. Fosil itu menyerupai tunas tunggal yang diambil dari kepala brokoli. Bunga pertama di dunia? Lebih mirip prototipe bunga, kata Hill, yang membuat fosil awalnya ditemukan di sini pada awal 1990-an. Dia secara resmi menamakannya Bevhalstia pebja, kata-kata dibuat dari nama rekan-rekan terdekatnya.

Melalui kaca pembesar saya, fosil Bevhalstia muncul kecil dan acak-acakan, rumput liar yang biasa saya lihat tumbuh di air dekat tepi kolam, di mana Hill percaya itu tumbuh.

“Inilah mengapa saya pikir itu bisa menjadi tanaman berbunga primitif,” kata Hill. “Bevhalstia adalah unik dan tidak dapat dipindahkan ke keluarga tumbuhan modern mana pun. Jadi kita mulai dengan membandingkannya dengan apa yang kita ketahui.” Batang beberapa tanaman air modern memiliki pola bercabang yang sama dengan Bevhalstia dan menumbuhkan tunas bunga kecil di ujung cabang tertentu. Bevhalstia juga memiliki kemiripan yang sangat mirip dengan fosil yang dilaporkan pada tahun 1990 oleh paleobotanis Amerika, Leo.

Produk terbaru

Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangtoko-bunga-di-cicalengka-bandung
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangtoko-bunga-soreang-bandung
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangtoko-bunga-cijagra-balaisartika-bandung
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangtoko-bunga-jl-lombok-bandung
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangtoko-bunga-maranata-bandung
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama Barangtoko-bunga-dipatiukur-bandung
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail